Perdamaian dalam filsafat Islam

Seperti dalam agama-agama Abrahamik lainnya, perdamaian adalah konsep dasar dalam pemikiran Islam. Istilah bahasa Arab “Islam” itu sendiri (إسلام) biasanya diterjemahkan sebagai “penyerahan”; penyampaian hasrat kepada kehendak Allah. Ini berasal dari istilah aslama, yang berarti “menyerah” atau “mundur diri” [1.]
Kata Arab salaam (سلام) (“damai”) memiliki akar yang sama dengan kata Islam. [2] Satu penafsiran Islam adalah bahwa perdamaian pribadi individu dicapai oleh benar-benar mengirimkan kepada Allah [3]. Salam “Salaam alaikum”, disukai oleh umat Islam, memiliki arti harfiah “Salam bagimu” [2]. Muhammad dilaporkan pernah berkata: “Tidak salah satu dari kalian percaya sampai ia mencintai saudaranya apa yang ia mencintai dirinya sendiri . ” Great ulama Muslim dari tradisi kenabian seperti Ibn Hajar al-Asqalani dan al Sharafuddin Nawawi mengatakan [4] bahwa saudaranya kata-kata “‘berarti setiap orang terlepas dari iman.
Konsep Perdamaian Islam
Islam adalah agama monoteistik dan menurut Quran semua orang adalah anak-anak Adam. Setan dianggap musuh kemanusiaan, menyebabkan permusuhan di antara semua orang. Rangkaian nabi dan utusan yang datang dari Allah sepanjang zaman adalah untuk memanggil orang-orang lagi terhadap identitas bawaan mereka cinta dan persahabatan. Kehidupan yang baik menurut Islam adalah dalam menyerahkan kepada Allah dan menyembah Dia sebagai Sang Pencipta dan Master dan untuk mengenali sifat bawaan manusia. Individu yang akan mengakui hakikatnya yang sejati yang diciptakan setiap orang akan dapat hidup bersama dalam masyarakat dengan damai dan kasih sayang satu sama lain. Dalam karyanya Khotbah Terakhir, Nabi Muhammad memperingatkan orang yang beriman:
• “Hurt tidak ada sehingga tidak ada yang dapat menyakiti Anda.”
Jeffrey Wattles menyatakan bahwa belas kasihan muncul dalam laporan berikut dihubungkan dengan Muhammad: [5]
• “Celakalah orang-orang. . . yang, ketika mereka harus menerima dengan mengukur dari laki-laki, takaran yang tepat, tetapi ketika mereka harus memberikan dengan mengukur berat atau laki-laki, memberi kurang dari karena “[6]
• Al-Qur’an memuji “orang-orang yang menunjukkan kasih sayang mereka seperti datang kepada mereka untuk berlindung dan menghibur tidak ada keinginan dalam hati mereka untuk hal-hal yang diberikan kepada (terakhir), tetapi memberi mereka preferensi atas mereka sendiri” [7]
• “Tidak ada di antara kamu [benar-benar] percaya sampai dia ingin untuk saudaranya apa yang ia inginkan untuk dirinya sendiri” [. 8]
• “Carilah bagi umat manusia bahwa yang Anda berkeinginan untuk diri sendiri, supaya kamu percaya; memperlakukan serta tetangga orang yang tinggal dekat Anda, bahwa Anda mungkin seorang muslim [orang yang tunduk kepada Allah]” [9. ]
• “Apa yang Anda inginkan untuk diri Anda sendiri, carilah untuk umat manusia.” [9]
• “Yang paling benar manusia adalah orang yang senang bahwa manusia harus memiliki apa yang menyenangkan untuk dirinya sendiri, dan siapa yang tidak suka bagi mereka apa yang tidak menyenangkan baginya.” [9]
Aturan untuk Perdamaian
tradisi Islam menyatakan bahwa nabi dikirim oleh Tuhan kepada setiap bangsa. Dalam Islam, hanya Muhammad dikirim akhirnya untuk menyampaikan pesan Allah kepada seluruh dunia, sedangkan nabi lain dikirim untuk menyampaikan pesan mereka kepada sekelompok orang tertentu atau bangsa. Jadi, kebangsaan yang ideal dalam Islam berada di luar semua batasan dan perbedaan. Nabi Muhammad adalah utusan terakhir menurut sebagian besar pengikut Islam dan kaumnya atau ummat disebut Ummat e Muhammad (bangsa Muhammad).
Pembentukan ummah (komunitas Islam) di bumi berdasarkan aturan syariah adalah tujuan akhir Islam menurut pendekatan yurisprudensi [10] Umat Islam tidak dibatasi untuk geografi tertentu, atau terbatas pada ras tertentu.; Agak itu terdiri dari semua orang percaya di seluruh dunia dari segala latar belakang, bahasa, keyakinan, sejarah atau geografi. Tidak seperti ras, bahasa, sejarah dan lain kriteria paksa seperti dalam kebangsaan, di mana individu tidak memiliki pilihan dan nasionalisme dan patriotisme meminta kesetiaan kepada bangsa dan negara tertentu tidak dipilih olehnya, umat lengan individu dengan membiarkan pilihan untuk dibuat olehnya untuk bergabung atau menolaknya. Oleh karena itu sebuah pilihan sadar dan diinformasikan bahwa membangun ummat dan kesetiaan itu bukan faktor-faktor non-sukarela seperti dalam kebangsaan.
[Sunting] Pentingnya Perdamaian
Seperti yang diucapkan oleh St perdamaian Agustinus adalah ‘ketenangan perintah’, agar menjadi “disposisi hal yang sama dan tidak merata sedemikian rupa untuk memberikan setiap tempat yang tepat.” [11] Salah satu istilah yang berarti perdamaian dan upaya mewujudkan perdamaian di Arab, sulh, yang digunakan dalam Quran, juga merupakan akar kata yang menunjukkan Islah pengembangan dan perbaikan. Istilah ini digunakan untuk merujuk ke perdamaian. Pembawa damai adalah para agen yang baik dan mereka yang melanggar itu adalah elemen dari korupsi dan dosa. Oleh karena itu diamati bahwa perdamaian dan perdamaian terlihat dalam tradisi Islam sebagai bagian dari pembangunan manusia.
Dalam kata lain damai dan membuat damai dipandang sebagai tindakan Ilahi layak menerima pujian dan penghargaan. [12] permusuhan berakar dalam dan merupakan penyebab konflik antara manusia tanpa; ‘perang mulai di benak’ orang membaca UNESCO Piagam [13 ].
Oleh karena itu, bahan utama dan penghasut banyak konflik bersenjata dalam sejarah, permusuhan dan kebencian, menimpa manusia sebagai akibat dari memiliki menyerah pada godaan setan dan penipuan. Para kesamaan dengan Kantian serta perspektif Hobbes dalam mempertimbangkan permusuhan dan perang negara sebagai ‘alam’ (di luar tempat tinggal aslinya) adalah terlalu jelas. Namun, ada perbedaan mencolok dalam pendekatan manusia dengan “keadaan alam ‘. Sementara kedua Hobbes dan Kant percaya bahwa perdamaian adalah cara hidup yang lebih baik dan resep buatan negara damai untuk mempromosikan keamanan manusia, kemajuan dan stabilitas (mereka, bagaimanapun, tidak setuju secara luas tentang cara untuk mencapai negara itu) sebagai wacana rasional, dalam Islam perdamaian adalah menganjurkan sebagai kualitas ilahi untuk dikejar untuk mencapai keadaan kebahagiaan yang kami berada di surga, tempat tinggal mantan manusia [14].
Perdamaian dan cinta seks

Keadilan, seperti dijelaskan dalam Al-Quran, mengacu pada keseimbangan dan merupakan fondasi yang berdiri penciptaan. “
Ali bin Abi Thalib, khalifah keempat setelah Nabi, memiliki definisi yang tajam keadilan. Dia menganggap keadilan menjadi penempatan segala sesuatu agar benar mereka. Masalah relativeness proporsionalitas dan dengan demikian merupakan bagian tak terpisahkan dari keadilan. [15]
Quran menyatakan dalam bab Al Maidah: Hai orang-orang beriman, menonjol tegas untuk Allah, sebagai saksi adil, dan janganlah kebencian orang lain untuk Anda membuat Anda menyimpang untuk salah dan menyimpang dari keadilan. Karena adil itu lebih dekat kepada takwa, dan bertakwalah kepada Allah. Untuk Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Perdamaian berdasarkan keadilan, karena itu, akan berarti seimbang, negara yang adil dan tenang urusan, di mana semua pihak akan menikmati hak yang seharusnya mereka dan perlindungan. Muhammad dilaporkan pernah berkata: “Tidak salah satu dari kalian percaya sampai ia mencintai saudaranya apa yang ia mencintai dirinya sendiri.” Great ulama Muslim dari tradisi kenabian seperti Ibn Hajar al-Asqalani dan al Sharafuddin Nawawi mengatakan [4] bahwa saudaranya kata-kata “‘berarti setiap orang terlepas dari iman.
House of Peace
Masyarakat yang ideal, menurut Alquran adalah Dar as-Salam, secara harfiah, “rumah kedamaian” yang itu intones: Dan Allah mengajak ke ‘tempat tinggal perdamaian’ dan panduan yang Dia kehendaki ke jalan yang benar. [ 16] Pembentukan tempat tinggal damai di atas bumi berarti membangun perdamaian di kehidupan sehari-hari, di semua tingkat. Ini termasuk pribadi, sosial, negara dan tingkat internasional.
Menurut Islam akan ada sebuah era di mana keadilan, banyak, kelimpahan, kesejahteraan, keamanan, perdamaian, dan persaudaraan akan menang di antara manusia, dan satu di mana orang akan merasakan cinta, pengorbanan diri, toleransi, belas kasihan, kemurahan, dan loyalitas. Dalam ucapan, Muhammad mengatakan bahwa masa yang diberkahi ini akan dialami melalui mediasi Mahdi, yang akan datang pada akhir zaman untuk menyelamatkan dunia bentuk kekacauan, ketidakadilan, dan keruntuhan moral. Dia akan menghapus ideologi tak bertuhan dan mengakhiri ketidakadilan yang berlaku. Selain itu, ia akan membuat agama seperti di jaman Muhammad, menyebabkan ajaran moral Al Qur’an untuk menang di antara manusia, dan menegakkan perdamaian dan kesejahteraan di seluruh dunia. [17]
Ilmu akhirat
Artikel utama: Eskatologi Islam dan pandangan Islam tentang Yesus
Muslim percaya bahwa Yesus mengundang Bani Israel untuk mengikuti jalan yang benar dan menunjukkan mereka banyak mukjizat. Dia adalah Mesias dan, sebagai Al-Qur’an mengatakan, ia adalah kata “Allah”. Bersama dengan kedatangannya kembali ke bumi pada kedatangannya yang kedua dia akan menjadi hakim terbaik di antara semua orang di bumi. Kurangnya pengertian antara Kristen dan Muslim, yang percaya kepada Tuhan yang sama, berbagi nilai-nilai moral yang sama dan, sebagai Al-Qur’an mengatakan, lebih dekat satu sama lain dalam cinta daripada semua orang lain, akan diperbaiki dan kedua terbesar komunitas keagamaan dunia akan bersatu. Anggota ketiga agama monoteistik di dunia, orang-orang Yahudi, juga akan menerima Yesus sebagai Mesias mereka benar dan menemukan jalan ke agama yang benar. [18]
Jadi, dengan kembalinya Yesus, agama akan mengalahkan filosofi ateistik dan kepercayaan pagan dengan cara intelektual; dunia akan diselamatkan dari perang, konflik, permusuhan ras dan etnis, kekejaman dan ketidakadilan. Kemanusiaan akan memasuki “Usia Emas” dari kedamaian, kebahagiaan dan kesejahteraan. [19]
Quran
Buku Suci dalam Islam, Quran beberapa menyoroti versus dalam mempertahankan Perdamaian di masyarakat. Ini adalah sumber utama bimbingan untuk umat Islam dan dengan demikian memainkan peran yang sangat didefinisikan dalam filsafat Islam mewakili Damai. Sebagai contoh:
“Hai orang-orang beriman, tetap teguh di jalan Allah, saksi dalam ekuitas; dan membiarkan bukan permusuhan orang menghasut Anda untuk bertindak selain dengan keadilan. Selalu saja, yang lebih dekat kepada kebenaran. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang Anda lakukan. “
-Qur ‘an; Bab 5; Ayat 8
Ayat ini tidak merujuk ke orang tertentu dari setiap iman tertentu atau dari berbagai definisi lain, yang merupakan pernyataan umum dan dengan demikian termasuk non Muslim maupun Muslim dalam hal perlakuan terhadap orang lain dari perspektif Muslim.
Awal Islam
Seringkali praktik kaum muslimin yang terpusat pada praktek Nabi Islam, Muhammad dan para sahabatnya. Ada beberapa kesempatan dalam sejarah Islam yang patut dicontoh dalam menampilkan Perdamaian Islam.
Salah satu contoh yang diambil dari fakta bahwa orang-orang kafir Mekah Nabi diasingkan dari kota kelahiran nya Mekah. Namun, ketika ia bertemu dengan mereka, ia dealth dengan mereka dengan keanggunan dan kebaikan terhadap mereka. Contohnya adalah dari kenyataan bahwa ketika Nabi hijrah ke Madinah, penduduk Mekah mengalami kekeringan yang parah, begitu banyak sehingga mereka harus hidup pada daging mati. Jadi dalam kondisi seperti Aby sebuah Sufyan, pemimpin orang Mekah approaced Nabi dan berkata:
“O Muhammad! Anda perintah seseorang memperlakukan kerabat baik. orang Anda sedang sekarat. Berdoalah ke Tuhan dalam kebaikan kita (yang kelaparan meninggal dunia) dan hujan mulai turun supaya binasa orang Anda [20.]

Nabi tidak menolak untuk berdoa dan tangannya naik dalam doa. Contoh ini mengeksplorasi upaya dalam membangun Perdamaian antara non muslim serta kaum muslimin dan perawatan kaum muslimin harus menunjukkan terhadap non muslim.

References

  1. ^ L. Gardet; J. Jomier. “Islam”. Encyclopaedia of Islam Online. ; “Lane’s lexicon” (PDF). http://www.studyquran.org/LaneLexicon/Volume4/00000137.pdf.
  2. ^ a b Harper, Douglas. “Islam”. Online Etymology Dictionary. http://www.etymonline.com/index.php?term=Islam. Retrieved 2007-11-22.
  3. ^ http://islamicpeace.org/
  4. ^ a b Fath al-Bari and sharh sahih bukhari by Imam Al Nawawi
  5. ^ Jeffrey Wattles, The Golden Rule (New York: Oxford University Press, 1996) 4, 191-192, Questia, 24 July 2007
  6. ^ Qur’an (Surah 83, “The Unjust,” vv. 1-4)
    Wattles (191)
    Rost, H.T.D. The Golden Rule: A Universal Ethic, 100. Oxford, 1986
  7. ^ Qur’an (Surah 59, “Exile,” vv. 9)
    Wattles (192)
    Rost (100)
  8. ^ An-Nawawi’s Forty Hadith 13 (p. 56)
    Wattles (191)
    Rost (100)
  9. ^ a b c Sukhanan-i-Muhammad (Teheran, 1938) [English Title: Conversations of Muhammad]
    Wattles (192)
    Rost (100)
    Donaldson Dwight M. 1963. Studies in Muslim Ethics, p.82. London: S.P.C.K
  10. ^ Shari’ati, Ali, Ummah va Emamat [The Ummah and Its Leadership], Tehran:
  11. ^ Quoted in Chris Brown et al. (eds.), International Relations in Political Thought, Cambridge: Cambridge University Press, p. 130.
  12. ^ Al-Naim, Abdullahi Ahmed, Toward an Islamic Reformation: Civil Liberties, Human Rights, and International Law, Syracuse, NY: Syracuse University Press, 1990.
  13. ^ UNESCO Charter
  14. ^ Sahih Bukhari
  15. ^ See Motahhari, Morteza, Adl e Elahi [Divine Justice], Tehran: Sadra Publications, 1982, pp. 59-67.
  16. ^ Qur’an 10:25; Lewis, Bernard, The Crisis of Islam, 2001 Chapter 2
  17. ^ Ibn Hajar al-Haythami, Al-Qawl al-Mukhtasar fi `Alamat al-Mahdi al-Muntazar, 23, 34, 50, 44.
  18. ^ The Muslim Jesus
  19. ^ Islamic concept of jesus
  20. ^ http://www.usc.edu/schools/college/crcc/engagement/resources/texts/muslim/hadith/bukhari/060.sbt.html#006.060.346

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: