Filsafat Islam Kontemporer

terjemahan Bahasa Inggris Aziz Abbassi menemukan di halaman berikut ini dibuat dari Perancis Pendahuluan kritik à la raison de la Arabe, diterjemahkan dari bahasa Arab ke Bahasa Prancis oleh Ahmed Mahfoud dan Marc Geoffroy, diterbitkan oleh La Découverte di 1994.The kesempatan Prancis publikasi ini adalah upaya untuk memberikan pengenalan terhadap al-Jabri pemikiran sebelum diterbitkannya terjemahan dari tiga volume nya Naqdd al-‘aql al-‘Arabi disebut sebelumnya. Berisi esai-esai dipilih dari karya sebelumnya al-Jabri, terutama koleksi-Nahnu wa al-Tuath. Penulis membantu dan disarankan dalam pemilihan teks dan revisi edisi Perancis, sehingga membuatnya berwibawa. Dan, walaupun teks ini diterjemahkan dari bahasa Prancis, itu dibandingkan dengan yang asli Arab.
Selama beberapa tahun terakhir, al-Jabri telah menerbitkan esai dan monograf singkat tentang isu-isu mulai dari demokrasi dan hak asasi manusia di Dunia Arab untuk penjelasan lebih lanjut dan diskusi tesis utamanya dalam pekerjaannya pernah diterbitkan sebelumnya. Karena karya al-Jabri adalah sebuah intervensi langsung dan kritis dalam masalah dan isu-isu yang penting bagi pemikiran Arab modern dan kontemporer, dan karena itu interpretasi dan pembacaan pemikiran Arab modern dan klasik di lebih dari satu tantangan contoh yang berpikir, saya akan tidak hanya meringkas beberapa ide, tetapi juga membahas secara singkat tren utama yang mendominasi diskusi intelektual di dunia Arab selama beberapa dekade yang lalu
Juga menghidupkan kembali filsafat Islam kontemporer beberapa kecenderungan filsafat Islam abad pertengahan, terutama ketegangan antara Mutazilite dan pandangan Asharite etika dalam ilmu dan hukum, dan kewajiban Muslim dan peran Islam dalam sosiologi pengetahuan dan dalam membentuk kode etik dan hukum kode, terutama fiqh (atau “hukum”) dan aturan jihad (atau “perang adil”). Lihat daftar istilah Islam dalam bahasa Arab untuk daftar istilah kunci yang digunakan dalam Islam.
Kunci tokoh filsafat Islam modern
tokoh kunci yang mewakili tren penting termasuk:
• Fazlur Rahman guru besar pemikiran Islam di University of Chicago dan McGill University, dan seorang ahli dalam filsafat Islam. Tidak dikenal luas sebagai cendekiawan-aktivis yang kontemporer Ismail Raji Al-Faruqi, ia tetap dianggap sebagai tokoh penting bagi Islam di abad ke-20. Dia berargumen bahwa dasar kebangkitan Islam adalah kembali ke dinamika intelektual yang merupakan ciri khas tradisi ilmiah Islam (gagasan-gagasan ini diuraikan dalam Kebangkitan dan Reformasi dalam Islam: Studi Islam Fundamentalisme dan magnum opus-nya, Islam). Dia berusaha mengekang bebas memberikan filosofi, dan tertarik untuk muslim menghargai bagaimana negara-bangsa modern dipahami hukum, karena bertentangan dengan etika; pandangannya adalah bahwa syari’at adalah campuran dari kedua etika dan hukum. Ia kritis terhadap teologi Islam sejarah dan filosofi untuk gagal untuk menciptakan pandangan dunia moral dan etika didasarkan pada nilai-nilai yang berasal dari Al-Qur’an: ‘nilai-nilai moral’, tidak seperti nilai sosial ekonomi, ‘tidak habis pada setiap titik dalam sejarah’ namun memerlukan konstan interpretasi. Rahman dibawa ke pengasingan dari tanah kelahirannya, Pakistan, di mana ia merupakan bagian dari sebuah komite yang berusaha untuk menafsirkan Islam untuk negara modern fledging. Beberapa ide-idenya dari bahasa Inggris (yang menyatakan berasal dari tradisi Islam) yang dicetak dalam bahasa Urdu dan menyebabkan kemarahan di kalangan sarjana Islam konservatif di Pakistan. Ini dengan cepat dimanfaatkan oleh para penentang juru bayar politiknya, Jenderal Ayyub Khan, dan akhirnya menyebabkan pengasingan di Amerika Serikat.
• Muhammad Iqbal mencari sebuah kebangkitan Islam berdasarkan cita-cita keadilan sosial dan menekankan aturan-aturan tradisional, misalnya terhadap riba. Dia bersikeras bahwa dogma, nasionalisme teritorial dan rasisme terang-terangan, yang semuanya sangat ditolak di awal Islam dan terutama oleh Muhammad sendiri, telah memecah Muslim ke dalam berperang faksi, mendorong materialisme dan nihilisme. pikir adalah berpengaruh dalam munculnya gerakan kemerdekaan Pakistan, di mana ia dipuja sebagai penyair nasional. Secara tidak langsung ini strain Islam juga dipengaruhi Malcolm X dan tokoh-tokoh lain yang mencari etika global melalui Rukun Islam. Iqbal dapat dikreditkan dengan setidaknya mencoba untuk merekonstruksi pemikiran Islam dari dasar, meskipun beberapa gagasan filosofis dan ilmiah akan muncul tanggal kita sekarang. ide dasarnya berkonsentrasi pada kehendak bebas, yang akan memungkinkan umat Islam untuk menjadi agen aktif dalam sejarah mereka sendiri. Nya minat Nietzsche (yang dia sebut ‘Manusia Bijaksana Eropa’) telah menyebabkan kemudian para sarjana Muslim untuk mengkritik dia untuk mendukung cita-cita berbahaya yang, menurut mereka, telah akhirnya dibentuk pada strain tertentu dari pan-Islamisme. Beberapa menyatakan bahwa Empat Pilar Partai Hijau Iqbal dan kehormatan tradisi Islam.
• Muhammad Hamidullah (9 Feb 1908 – 17 Desember 2002) milik keluarga sarjana, ahli hukum, penulis dan sufi. Dia adalah seorang sarjana terkenal di dunia Islam dan Hukum Internasional dari India, yang terkenal karena kontribusi untuk penelitian tentang sejarah Hadis, terjemahan Al-Qur’an, kemajuan belajar Islam, dan penyebaran ajaran Islam di dunia Barat.
• Morteza Muthahhari adalah seorang pengajar di Universitas Teheran. Muthahhari dianggap penting untuk mengembangkan ideologi Republik Islam. Dia menulis pada penafsiran Al-Quran, filsafat, etika, sosiologi, sejarah dan mata pelajaran lainnya. Dalam semua tulisan-tulisannya objek nyata yang ada dalam tampilan adalah untuk memberi jawaban atas keberatan yang diajukan oleh orang lain terhadap Islam, untuk membuktikan kekurangan sekolah lain pemikiran dan untuk mewujudkan kebesaran Islam. Dia percaya bahwa untuk membuktikan kepalsuan Marxisme dan ideologi lain seperti itu, itu diperlukan tidak hanya memberikan komentar pada mereka secara ilmiah tetapi juga untuk menampilkan citra Islam yang sebenarnya.
• Ali Shariati adalah seorang sosiolog dan profesor dari Universitas Masyhad. Dia adalah salah satu tokoh paling berpengaruh di dunia Islam pada abad ke-20. Ia berusaha untuk menjelaskan dan memberikan solusi untuk masalah yang dihadapi oleh masyarakat Muslim melalui prinsip-prinsip Islam tradisional terjalin dengan dan dipahami dari sudut pandang sosiologi modern dan filsafat. Shariati juga sangat dipengaruhi oleh Mowlana dan Muhammad Iqbal.
• Musa al-Sadr adalah seorang intelektual Muslim terkemuka dan salah satu filsuf Islam paling berpengaruh abad 20. Ia paling terkenal untuk peran politiknya, tapi ia juga seorang filsuf yang telah dilatih oleh Allameh Thabathaba’i. Seperti Profesor Seyyed Hossein Nasr mengatakan: “pengaruh besar politiknya dan ketenaran sudah cukup bagi orang untuk tidak menganggap sikap filosofisnya, meskipun ia adalah pengikut yang terlatih baik tradisi intelektual lama tinggal Filsafat Islam”. Salah satu tulisan yang terkenal adalah pengenalan yang panjang untuk terjemahan Bahasa Arab Sejarah Henry Corbin terhadap Filsafat Islam.
• Zafarul Syed Hasan adalah abad kedua puluh filsuf muslim terkemuka. Dari tahun 1924 sampai 1945 ia menjadi profesor filsafat di Universitas Islam, Aligarh – dimana ia juga menjabat sebagai Ketua Departemen Filsafat dan Dekan Fakultas Seni Rupa. Di sana, pada tahun 1939, ia mengajukan ‘Aligarh Skema’. Dari 1945 hingga partisi dari sub-benua, Dr Hasan Profesor Emeritus di Aligarh. Dr Zafarul Hasan lahir pada tanggal 14 Februari 1885. Ia meninggal pada tanggal 19 Juni 1949.
• Ismail al-Faruqi melihat lebih dekat pada etika dan sosiologi pengetahuan, menyimpulkan bahwa tidak ada metode ilmiah atau filsafat mungkin ada yang sepenuhnya tidak tahu tentang teori perilaku atau konsekuensi jalan tertentu penyelidikan dan teknologi. “Islamisasi pengetahuan-Nya” program berusaha untuk berkumpul awal filsafat Islam dengan ilmu-ilmu modern, sehingga, misalnya, Islam ekonomi dan sosiologi Islam.
• Seyyed Hossein Nasr, seorang ahli ekologi politik, berpendapat bahwa khalifah dalam Islam pada dasarnya kompatibel dengan cita-cita gerakan ekologi dan gerakan perdamaian, lebih dari interpretasi konvensional Islam. Dia berpendapat untuk ekumenisme berbasis ekologi yang akan mencari persatuan di antara agama dengan berkonsentrasi pada penghargaan bersama mereka untuk hidup sebagai seorang Penciptaan, yaitu biosfer bumi, Gaia, atau apa pun nama. Paus Yohanes Paulus II telah membuat saran serupa bahwa “manusia harus dirujuk ke” Penciptaan, dan ada Parlemen Agama-Agama Dunia mencari sebuah “etika global” dengan alasan yang sama. [sunting]
• Akbar S. Ahmed adalah seorang antropolog, pembuat film dan seorang sarjana yang luar biasa tentang Islam, Hubungan Internasional / Politik dan Kontemporer filsafat Islam dari Pakistan. Ia adalah Ibnu Khaldun Ketua Studi Islam di Universitas Amerika di Washington DC dan Komisaris Tinggi Pakistan untuk Inggris. Dia telah menyarankan Pangeran Charles dan bertemu dengan Presiden George W. Bush tentang Islam. banyak buku-Nya, dan film dokumenter telah memenangkan berbagai penghargaan. Buku-bukunya telah diterjemahkan ke banyak bahasa termasuk Cina dan Indonesia. Ahmed adalah “otoritas terkemuka di dunia tentang Islam kontemporer” menurut BBC. [sunting]
• Javed Ahmad Ghamidi adalah seorang cendekiawan terkenal Islam Pakistan, penafsir, dan pendidik. Seorang mantan anggota Jamaat-e-Islami, yang memperpanjang kerja gurunya, Amin Ahsan Islahi. Ia sering diberi label modernis untuk penekanannya pada sejarah kontekstualisasi wahyu Muhammad untuk memahami impor benar moralnya.
• Imam Feisal Abdul Rauf adalah pendukung terkenal rekonsiliasi budaya antara Dunia Muslim dan Barat, mendasarkan pandangannya tentang kesamaan pemerintahan Islam klasik untuk model pemerintahan Barat dalam hal kebebasan agama dan kecenderungan demokratis. Abdul Rauf adalah Imam Amerika-Mesir yang sangat terlihat di Masjid al-New York Farah selain menjadi Pendiri dan Ketua Cordoba Initiative, sebuah organisasi nirlaba mencari untuk menjembatani kesenjangan antara dunia Muslim dan Barat.
• Mohammad Azadpur adalah profesor filsafat di San Francisco State University. Dia mengajarkan kursus tentang filsafat Islam, mistisisme, dan filsafat politik. Penelitiannya berfokus pada Alfarabi dan Ibnu Sina, dan ia tidak bekerja perbandingan antara Islam dan pemikiran Heideggerian juga.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: